RR DIAN TRISTIANA


Thing That Never Change is Changes

Terapi Kognitif dan Perilaku (1)

Definisi CBT
CBT merupakan psikoterapi yang dikembangkan oleh Aaron T. Beck, seorang psikiater pada tahun 1960an. Beck menemukan bahwa kognisi klien memilik dampak yang luar biasa terhadap perasaan dan perilaku. Kesulitan emosional dan perilaku yang dialami seseorang dalam hidup disebabkan oleh cara mereka menginterpretasikan dan memahami berbagai peristiwa yang dialami. Pengalaman berupa ancaman yang terjadi pada diri seseorang dapat menyebabkan hilangnya kemampuan memproses informasi secara efektif, oleh Beck dikenal dengan distorsi kognitif. Proses tersebut yang membuat seseorang sering mempunyai pikiran negatif yang selanjutnya akan mempengaruhi perilaku yang ditunjukkannya.

CBT adalah salah satu terapi yang digunakan untuk memodifikasi fungsi berfikir, merasa dan bertindak dengan menekankan peran otak dalam menganalisa, memutuskan, bertanya, berbuat dan memutuskan kembali sehingga dengan merubah status pikiran dan perasaannya, klien diharapkan dapat merubah tingkah lakunya dari negatif menjadi positif (Oemarjoedi, 2003 dalam Hidayat, 2014). CBT adalah suatu terapi psikososial yang mengintegrasikan modifikasi perilaku melalui pendekatan restrukturisasi kognitif (Martin, 2010). CBT pada intinya adalah salah satu bentuk terapi psikososial yang bertujuan merubah pola pikir negatif menjadi positif sehingga perilaku maladaptif yang timbul akibat pola pikir yang salah dapat berubah menjadi perilaku yang positif dan adaptif. Keefektifan CBT telah dibuktikan oleh Granholm, (2005 dalam Hidayat, 2014) yang menunjukkan bahwa CBT yang diberikan pada skizofrenia kronis menunjukkan peningkatan kemampuan koping, mengevaluasi kemampuan yang salah, pencapaian kognitif insight yang baik, meningkatkan fungsi sosial, mengurangi gejala positif seperti halusinasi dan delusi, serta dapat menurunkan gejala negative skizofrenia. Penelitian lainnya yang menggunakan CBT untuk mengatasi masalah perilaku kekerasan pada klien skizofrenia dilakukan oleh Fauziah (2009) yang menunjukan hasil bahwa setelah diberikan CBT maka kemampuan kognitif dan perilaku klien skizofrenia dengan perilaku kekerasan meningkat. Penelitian tersebut berfokus pada kemampuan klien dengan perilaku kekerasan untuk berpikir dan berperilaku yang positif.
Distorsi kognitif yang mempengaruhi seseorang dalam berperilaku seperti yang diungkapkan oleh Beck, merupakan hal yang pertama harus dikenali ketika memutuskan untuk melakukan CBT. Bentuk distorsi kognitif yang dapat terjadi pada diri seseorang menurut (Stuart & Laraia, 2005; Stuart, 2009; Townsend, 2009) diantaranya:
a. Pemikiran “Segalanya atau Tidak Sama Sekali” (All or nothing thinking). Pemikiran ini menunjukan kecenderungan individu untuk mengevaluasi kualitas pribadi diri sendiri dalam kategori “hitam atau putih‟ secara ekstrim. Pemikiran „bila saya tidak begini maka saya bukan apa-apa sama sekali” merupakan dasar dari perfeksionisme yang menuntut kesempurnaan. Pemikiran ini menyebabkan individu tersebut takut terhadap kesalahan atau ketidaksempurnaan sehingga akan memandang dirinya sebagai pribadi yang kalah total dan merasa tidak berdaya. Contoh “Jika suamiku meninggalkanku maka aku juga akan meninggal”.
b. Pemikiran yang terlalu Menggeneralisasi (overgeneralization). Individu yang terlalu menggeneralisasi setiap peristiwa yang dihadapinya maka akan cenderung membuat kesimpulan bahwa satu hal yang pernah terjadi pada dirinya akan terjadi kembali secara berulang kali. Kejadian yang tidak menyenangkan tentunya akan membuatnya selalu merasa terganggu dan sedih. Contoh seorang siswa yang gagal dalam satu ujian berpikir “Saya tidak akan pernah lulus dalam ujian-ujian yang lain dalam semester ini dan saya akan gagal dan dikeluarkan dari sekolah”.
c. Filter Mental (mental filter). Pemikiran ini cenderung membuat individu untuk mengambil suatu hal negatif dalam situasi tertentu, memikirkannya secara terus menerus, selanjutnya individu tersebut mempersepsikan seluruh situasi sebagai hal yang negatif. Individu tersebut tidak menyadari adanya “proses penyaringan”, maka ia lalu menyimpulkan bahwa segalanya selalu negatif. Istilah teknis untuk proses ini ialah “abstraksi selektif”. Contoh seorang istri meyakini bahwa suaminya tidak lagi mencintai dirinya karena suaminya sering pulang larut malam, tapi si istri tidak mengabaikan perhatian dari suaminya, hadiah yang diberikan oleh suaminya, dan liburan special yang sudah mereka rencanakan bersama

d. Mendiskualifikasikan hal yang positif (disqualifiying the positive). Suatu pemikiran yang dilakukan oleh individu yang tidak hanya sekedar mengabaikan pengalaman-pengalaman yang positif, tetapi juga mengubah semua pengalaman yang dialaminya menjadi hal yang negatif. Contoh “Saya tidak akan mengikuti promosi jabatan di kantor karena saya pasti tidak akan mendapatkannya dan saya akan merasa tidak enak”. e. Loncatan ke kesimpulan (jumping to conclusions). Individu melakukan pemikiran meloncat ke suatu kesimpulan negatif yang tidak didukung oleh fakta dari situasi yang ada. Dua jenis distorsi kognitif ini adalah “membaca pikiran” dan “kesalahan peramal”. Membaca pikiran yaitu individu berasumsi bahwa orang lain sedang memandang rendah dirinya, dan individu tersebut yakin akan hal ini sehingga dirinya sama sekali tidak berminat untuk mengecek kembali kebenarannya. Kesalahan peramal yaitu kecenderungan individu untuk membayangkan sesuatu yang buruk akan terjadi, dan individu tersebut menganggap pemikirannya sebagai suatu fakta walaupun sama sekali tidak realistis. Contoh “Mereka pasti berpikir saya ini orang gemuk yang bodoh”.
f. Pembesaran dan pengecilan (magnification and minimization). Individu memiliki kecenderungan untuk membesar-besarkan atau mengecilkan halhal yang dialaminya di luar proporsinya. Pembesaran yaitu individu akan
melebih-lebihkan kesalahan, ketakutan, atau ketidaksempurnaan dirinya. Pengecilan yaitu individu akan mengecilkan nilai dari kemampuan dirinya sehingga kemampuan yang dimilikinya tampak menjadi kecil dan tidak berarti. Jika individu membesar-besarkan ketidaksempurnaan dirinya serta mengecilkan kemampuannya, maka individu akan merasa dirinya rendah dan tidak berarti. Contoh seorang membuat masakan hangus, dia mengatakan “Saya sudah membuat makan malam kita hangus, ini membuktikan bahwa saya benar-benar tidak memiliki kemampuan”.
g. Penalaran Emosional (emotional reasoning). Individu menggunakan emosinya sebagai bukti untuk kebenaran yang dikehendakinya. Penalaran emosional akan menyesatkan sebab perasaan individulah yang menjadi cermin pemikiran serta keyakinannya, bukan kondisi yang sebenarnya. Contoh seorang wanita muda menyimpulkan “Teman-temanku tidak lagi menyukaiku” karena dia tidak menerima undangan ulang tahun.
h. Pernyataan “Harus” (should statements). Individu mencoba memotivasi diri sendiri dengan mengatakan “Saya harus melakukan pekerjaan ini”. Pernyataan tersebut menyebabkan individu merasa tertekan, sehingga menjadi tidak termotivasi. Bila individu menunjukkan pernyataan “harus” kepada orang lain, maka individu akan mudah frustasi ketika mengalami kenyataan yang tidak sesuai dengan harapannya. Contoh “Saya akan gagal dan tidak lulus jika saya tidak mendapatkan nilai A untuk semua ujian saya”.
i. Memberi Cap dan Salah Memberi Cap (labeling and mislabeling).
Memberi cap pribadi berarti menciptakan gambaran diri yang negatif yang didasarkan pada kesalahan individu. Ini merupakan bentuk ekstrim dari terlalu menggeneralisasi. Pemikiran dibalik distorsi kognitif ini adalah nilai individu terletak pada kesalahan yang dibuatnya, bukan pada kelebihan potensi dirinya. Salah memberi cap berarti menciptakan gambaran negatif didasarkan emosi yang dialami saat itu. Contoh “Saya harus terlihat sempurna pada setiap waktu, jika tidak maka teman-teman tidak akan mengizinkan saya untuk ikut bergabung dengan mereka”.
j. Personalisasi (personalization). Individu merasa bertanggung jawab atas peristiwa negatif yang terjadi, walaupun sebenarnya peristiwa bukan merupakan kesalahan dirinya. Jadi, individu memandang dirinya sebagai penyebab dari suatu peristiwa yang negatif, yang dalam kenyataan sebenarnya bukan individu yang harus bertanggung jawab terhadap peristiwa tersebut. Contoh “Bos mengatakan bahwa produktivitas perusahaan menurun pada tahun ini, saya tahu sebenarnya dia membicarakan saya”

Tinggalkan Komentar

Nama :
E-mail :
Web : tanpa http://
Komentar :
Verification Code :